Buku Memahami Film edisi 2

Apa Itu Fotografi?

Apa Itu Fotografi?Apa Itu Fotografi?

Menjawab tentang, “Apa itu fotografi?” seperti menjawab tentang, “Apa arti hidup?”

Hal ini karena fotografi sangatlah kompleks. Ada banyak segi dan tipe. Ada aspek teknis serta proses kreatif dalam fotografi. Cara penggunaan peralatan fotografi bahkan berbeda dari satu orang ke orang lain.

Jika dilihat dari proses menghasilkan foto. Fotografi adalah seni menangkap cahaya menggunakan kamera, biasanya melalui sensor digital atau roll film, untuk menghasilkan gambar.

Foto permanen pertama diambil pada tahun 1826 (beberapa sumber mengatakan tahun 1827) oleh Joseph Nicéphore Niépce di Perancis.

View from the Window at Le Gras

Foto tersebut menunjukkan atap bangunan yang diterangi matahari dengan judul “View from the Window at Le Gras”

Dilihat dari subjeknya, foto tidak terlalu mengesankan. Namun, sebagai foto tertua yang masih ada, tetap merupakan bagian penting dari fotografi.

Sesederhana gambar ini, itu menunjukkan proses teknis fotografi dengan sempurna.

Untuk memproses gambar, Niépce menggunakan proses hasil penemuannya yang disebut heliografi.

Diperlukan aspal yang dilarutkan dalam minyak lavender. Zat yang dihasilkan dilapisi ke litograf.

Setelah kering, ukiran ditempatkan pada litograf, dan kemudian terkena sinar matahari.

Setelah pengaturan, minyak lavender dicuci bersama dengan aspal yang tidak dikeraskan. Area yang tersisa pada permukaan litograf dicuci dengan asam untuk membuat gambar akhir.

Tapi Joseph Nicéphore Niépce hanyalah salah satu dalam sejarah fotografi.

Sejarah Singkat Fotografi dan Orang-Orang yang Berhasil

Setelah Joseph Nicéphore Niépce berhasil membuat foto permanen pertama, ada banyak titik balik lainnya dalam fotografi yang membawa kita hingga ke posisi kita saat ini.

Fotografi warna mulai menjadi populer dan dapat diakses saat dirilisnya film “Kodachrome” Eastman Kodak pada 1930-an. Sebelum itu, hampir semua foto bersifat monokromatik..

Sejarah fotografi selalu menjadi sejarah orang – seniman dan penemu yang mengarahkan bidang ini ke era modern.

Penemuan, kreasi, ide, dan foto mereka membentuk gambar kita sendiri hingga hari ini, secara halus atau tidak.

Joseph Nicéphore Niépce

Penemu foto permanen pertama dengan jud “View from the Window at Le Gras” di Prancis, pada tahun 1826.

“Kamera sudah ada selama berabad-abad sebelum ini, tetapi mereka memiliki satu kelemahan besar: Anda tidak dapat merekam foto dengan mereka! Mereka hanya memproyeksikan cahaya ke permukaan yang terpisah – yang digunakan seniman untuk membuat lukisan realistik, tetapi tidak sepenuhnya foto. Niépce memecahkan masalah ini dengan melapisi pelat timah dengan (pada dasarnya) aspal, yang tumbuh lebih keras ketika terkena cahaya. Dengan mencuci pelat dengan minyak lavender, ia dapat memperbaiki zat yang mengeras secara permanen ke pelat.”

“The discovery I have made, and which I call Heliography, consists in reproducing spontaneously, by the action of light, with gradations of tints from black to white, the images received in the camera obscura.”
– Joseph Nicéphore Niépce

Louis Daguerre

Daguerreotype (materi fotografi komersial pertama) diciptakan pada tahun 1829 di Prancis, oleh seorang Pelukis Louis Daguerre.

Daguerreotypes adalah gambar yang dipasang langsung ke lembaran tembaga berlapis perak yang telah dipoles.

Penemuan ini adalah apa yang benar-benar membuat fotografi menjadi kenyataan praktis – meskipun itu masih hanya rasa ingin tahu yang mahal bagi banyak orang pada saat ini.

“I have seized the light.”
– Louis Daguerre

Daguerreotype

Proses fotografi Daguerre memperpendek pemaparan yang sangat panjang untuk heliograf dan menghasilkan gambar yang jauh lebih jelas. Di atas, Anda dapat melihat fotonya “L’Atelier de l’artiste”, yang dibuat pada tahun 1837.

Fox Talbot

Betapa menakjubkannya kualitas gambar dari Daguerreotype, hanya beberapa minggu setelah Daguerre mengumumkan prosesnya, Fox Talbot, seorang ilmuwan dari Inggris, mengungkapkan bahwa ia telah mengembangkan cara baru untuk membuat foto.

Alih-alih mengandalkan pelat logam seperti yang dilakukan Daguerre dan Niépce, Talbot menggunakan kertas peka cahaya. Metodenya, yang disebut proses Calotype , dipublikasikan pada tahun 1841.

Thomas Duncan

Di atas adalah salah satu Calotypes tertua yang diketahui, potret Thomas Duncan sekitar tahun 1844.

George Eastman dan rekan bisnisnya, Henry A. Strong

Pada tahun 1888, memulai debut film roll untuk pertama kalinya.

Film Eastman Kodak ini adalah selulosa transparan yang dibuat pada awalnya dalam format 70mm. Gulungan ini kemudian dipotong tengah (oleh Thomas Edison) untuk menciptakan apa yang menjadi ukuran film standar 35mm.

Gulungan film kecil yang mudah digunakan ini merevolusi fotografi dan menjadikannya sesuatu yang dapat dilakukan siapapun.

Dari sana, banyak kemajuan lain yang dibuat dalam fotografi, termasuk pengembangan kamera 35mm hingga film instan.

Kodak pocket camera advertisement

Iklan di atas diterbitkan pada tahun 1900, dan menunjukkan bagaimana roll film membuat kamera sangat kecil sehingga bisa muat di saku.

Alfred Stieglitz

Mempopulerkan fotografi sebagai bentuk seni pada akhir 1800-an dan awal 1900-an di Amerika Serikat.

Alfred Stieglitz adalah seorang fotografer, tetapi, yang lebih penting, ia adalah salah satu anggota komunitas seni berpengaruh pertama yang menganggap serius fotografi sebagai media kreatif.

Dia percaya bahwa foto-foto dapat mengekspresikan visi artis seperti halnya lukisan atau musik – dengan kata lain, bahwa fotografer bisa menjadi seniman.

Dia terkenal karena potret yang memiliki perasaan dan emosi kepada mereka yang menjadikan mereka lebih dari sekadar potret momen dalam waktu, tetapi bagian yang menceritakan kisah orang itu pada saat itu.

Persepsi saat ini tentang fotografi sebagai seni, seperti halnya lukisan dan patung, sebagian besar disebabkan oleh Stieglitz. Salah satu kutipan Alfred Stieglitz yang paling terkenal adalah,

“I am not a painter, nor an artist. Therefore I can see straight, and that may be my undoing.”
– Alfred Stieglitz

Dorothea Lange

Tahun 1930-an di Amerika Serikat, Dorothea Lange merupakan salah satu fotografer wanita paling terkenal dalam sejarah berkat foto-foto dokumenter “Great Depression”

(gambar yang paling terkenal, Migrant Mother).

MigrantMother

Bahkan, jika Anda pernah melihat foto-foto dari era itu, kemungkinan besar Anda telah melihat beberapa fotonya. Selain merekam era penting sejarah Amerika, karya Lange menunjukkan kepada dunia betapa kuatnya sebuah kamera.

Foto-fotonya membentuk bidang fotografi dokumenter dan menunjukkan potensi kekuatan kamera lebih dari hampir semua orang dalam sejarah.

Salah satu kutipan Dorothea Lange yang paling terkenal adalah,

“The camera is an instrument that teaches people how to see without a camera.”
– Dorothea Lange

Ansel Adams

Ansel Adams mungkin adalah fotografer paling terkenal dalam sejarah, yang luar biasa karena ia terutama mengambil gambar pemandangan dan pemandangan alam. (Biasanya, fotografer terkenal cenderung memotret orang)

Ansel Adams membantu mengantarkan era realisme dalam fotografi lanskap, dan ia adalah juara awal dalam gerakan lingkungan dan pelestarian di Amerika Serikat tahun 1920 hingga 1960-an (untuk sebagian besar pekerjaannya)

The Tetons and the Snake River

Karyanya yang paling terkenal termasuk foto-foto pemandangan hitam putih dari Amerika Barat (seperti “Snake River and Tetons”)

Salah satu kutipan Ansel Adams yang paling terkenal adalah,

“you don’t take a photograph, you make it.
– Ansel Adams

Henri Cartier-Bresson

Henri Cartier-Bresson dianggap sebagai bapak foto jurnalistik. Potret dan pemandangan jalanannya yang menawan menangkap imajinasi jutaan orang.

Dia juga memotret beberapa peristiwa paling penting dalam sejarah, termasuk Revolusi Tiongkok dan perubahan sosial dan ekonomi di Amerika Serikat setelah Perang Dunia II.

Salah satu kutipan Henri Cartier-Bresson terbaik adalah,

“To me, photography is the simultaneous recognition, in a fraction of a second, of the significance of an event.”
– Henri Cartier-Bresson

Oke, sekian daftar orang-orang yang cukup berpengaruh dalam perkembangan fotografi di dunia ini.

Mungkin ada lebih banyak orang lagi yang tidak bisa disebutkan satu persatu di artikel ini.

Namun jika anda mengetahui salah satu orang yang berpengaruh dalam perkembangan fotografi dunia. Anda bisa berbagi tentang orang tersebut di kolom komentar.

Selingan

Kamera Apa yang Anda Butuhkan untuk Fotografi?

Kita beruntung hidup di zaman keemasan fotografi di mana kita memiliki kamera yang sangat kuat dan efektif yang terpasang pada smartphone kita.

Dengan perkembangan fotografi digital, dan khususnya, fotografi seluler, daftar perlengkapan kamera yang direkomendasikan yang perlu Anda mulai benar-benar telah dikurangi menjadi satu hal, yaitu smartphone anda.

Banyak orang saat ini percaya bahwa smartphone mereka cukup baik untuk sebagian besar fotografi, dan mereka tidak perlu membeli kamera terpisah atau peralatan mahal lainnya.

Sebagian orang tersebut tidak salah. Bagi kebanyakan orang, kamera khusus terlalu berlebihan.

Smartphone lebih baik daripada kamera profesional untuk kebutuhan kebanyakan orang. Smartphone lebih cepat dan lebih mudah digunakan, belum lagi integrasi mereka dengan media sosial.

Masuk akal untuk memiliki kamera khusus jika smartphone Anda tidak cukup bagus untuk foto yang Anda inginkan (seperti fotografi olahraga atau mengambil gambar di lingkungan yang kurang cahaya) atau jika Anda secara khusus tertarik pada fotografi sebagai bisnis.

Mungkin terdengar gila, tetapi itu benar. Jika Anda memiliki kamera, terutama kamera smartphone, Anda sudah memiliki apa yang Anda butuhkan untuk mengambil foto yang bagus.

Dan jika Anda memiliki kamera yang lebih canggih, seperti DSLR atau kamera mirrorles, Ini adalah panduan yang tepat untuk anda belajar fotografi.

Peralatan Untuk Memulai Fotografi

Kamera. Jika Anda membeli kamera khusus untuk fotografi (daripada menggunakan smartphone anda), pilih satu kamera dengan lensa yang dapat diganti sehingga Anda dapat mencoba berbagai jenis fotografi dengan lebih mudah.

Merek kamera apa yang cocok anda pilih? itu jawabannya adalah relatif. Baca ulasan tentang kamera yang akan anda beli, tetapi jangan terobsesi dengan mereka, karena semua yang tersedia saat ini sama baiknya satu dengan yang lain. Temukan satu yang cocok dengan anda dan mari mulai belajar fotografi.

Lensa. Untuk fotografi sehari-hari, mulailah dengan lensa zoom standar seperti 24-70mm atau 18-55mm. Untuk fotografi potret, pilih lensa fix (lensa yang tidak bisa zoom) pada focal length 35mm, 50mm, atau 85mm.

Untuk olahraga, gunakan lensa telefoto 200mm atau lebih. Untuk fotografi makro, dapatkan lensa makro khusus. Dan seterusnya. Lensa lebih penting daripada peralatan apapun karena mereka menentukan foto apa yang dapat Anda ambil sejak awal.

Software Editing Foto. Anda perlu mengedit foto Anda. Untuk awal, tidak apa-apa untuk memulai dengan perangkat lunak yang sudah ada di komputer Anda, atau perangkat lunak yang disertakan saat membeli kamera Anda.

Namun dalam jangka panjang, program khusus akan memberikan manfaat yang lebih baik. Ada berbagai macam software di pasaran yang bisa anda gunakan untuk editing foto.

Misalnya Adobe Lightroom atau Photoshop, DxO, Capture One dan bahkan software open source Inkscape.

Apapun yang Anda pilih, tetap gunakan terus menerus dan anda akan mempelajarinya dengan cukup baik.

Memory. Pilih kisaran 32-64 GB untuk awal. Direkomendasikan menggunakan kartu dengan kecepatan baca tulis yang cepat (diukur dalam MB / detik). Akan sangat membantu jika anda memotret rentetan foto atau menyimpan foto dengan format RAW.

Beberapa alat dibawah ini adalah opsional, tetapi bisa sangat membantu:

– Tripod. Terutama jika anda ingin fokus dengan fotografi pemandangan.
– Tas. Untuk membawa peralatan fotografi kalian.
– Baterai Cadangan. Setidaknya satu baterai cadangan untuk awal.
– Filter Polarisasi. Terutama untuk fotografer pemandangan. Jangan menggunakan polarizer murah atau filter itu malah akan merusak kualitas gambar Anda.
– Flash. Bisa ditambah Trigger untuk membantu anda menggunakan flash yang tidak terpasang dengan body kamera.
– Monitor komputer yang lebih baik. Idealnya, Anda menggunakan monitor IPS untuk mengedit foto. Beberapa orang lebih baik menggunakan komputer atau monitor keluaran Apple karena keakuratan warnanya yang sangat tinggi. tapi jika anda memiliki budget yang sedikit, bisa mencoba menggunakan monitor keluaran Dell dengan kelas Sharp keatas.
– Kit pembersih. Pertama adalah kain microfiber untuk menjaga bagian depan lensa Anda tetap bersih. Juga dapatkan blower untuk menghilangkan debu dari sensor kamera Anda dengan lebih mudah.
– Peralatan lainnya. Ada banyak aksesoris fotografi yang tak terhitung jumlahnya, dari Shutter Release jarak jauh, berbagai jenis filter, batre grip dan masih banyak lagi. Namun jangan tergoda dengan itu semua, anda akan menyadari dari waktu ke waktu jika Anda membutuhkan peralatan tersebut.

Tiga Pengaturan Kamera Dasar Yang Harus Anda Ketahui

Tiga pengaturan paling penting dalam fotografi adalah Shutter Speed, Aperture, dan ISO.

Ketiga ini mengontrol kecerahan foto yang dihasilkan, meskipun mereka melakukannya dengan cara yang berbeda.

Dengan kata lain, masing-masing membawa “efek samping” tersendiri ke dalam gambar. Jadi, diperlukan sedikit seni untuk tahu bagaimana menyeimbangkan ketiga komponen tersebut.

Shutter Speed: Lamanya waktu sensor kamera melihat objek yang akan di foto.
Aperture: Ukuran seberapa lubang dalam lensa terbuka saat kita mengambil foto.
ISO: Ukuran tingkat sensitifitas sensor atau roll film terhadap cahaya.

Pada saat yang sama, pengaturan kamera adalah beberapa alat paling penting yang Anda miliki. Di satu sisi, setiap pilihan teknis benar-benar merupakan pilihan artistik yang patut dipelajari. Pemahaman Anda tentang fotografi akan meningkat sepuluh kali lipat ketika Anda memahami cara kerja pengaturan kamera.

Jadi, beberapa pembahasan berikutnya akan mencakup pengaturan kamera yang paling penting: shutter speed, aperture, dan ISO. Lalu, kita akan lanjut ke bagian komposisi dari fotografi.

Silahkan komen dan share artikel ini di sosial media anda.

Lalu daftarkan nama dan alamat email pada form dibawah. Karena, anda bisa mendapatkan update bulanan artikel dari CSinema lewat email.

Salam CSinema

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × one =